Sunday, August 31, 2014

selamat menyambut hari merdeka ke-57

31/8/2014






selamat menyambut hari  kemerdekaan Malaysia
ke -57 tahun..

Di sini Lahirnya Sebuah Cinta
MERDEKA .. MERDEKA .. MERDEKA ..

Alhamdulillah .. 
syukur pada Allah swt atas kurnia aman dan merdeka buat Malaysia ..
semoga keamanan berkekalan dengan keberkatan ..
aamiin..








Saturday, August 30, 2014

4th Pregnancy :: segalanya belom siap



30/8/2014


minggu ni dah masuk 8 bulan..32w..
kalu di kira2 tinggal 8 minggu lg.
alahai.. sume barang mama belum prepare ..yg mama punyer..juga yg baby punyer.. biasa kalu prggy sebelom ni ,kalu masuk 8 bulan sume barang mama & baby dah siap... masukkan yg perlu dalam beg .. senang,nanti kalu ada pape ambik je kan.. tp yg 4th pregnancy ni mama berani la sangat2 belom siap apepun.. nanti dua tiga hari lg, bila si icha dan angah nya sihat boleh la nk gi beli semua keperluan tu.. anakanda aku brdua tu demam dan batuk2..yg sulong sihat2 je.. nak beli bukan banyak  pun.. beli apa yg tiada ..yg mama n baby.. ada jugak barang baby yg abang2 dia sebelom ni masih elok.. senarai tk tulis pun, sume dah ready dalam kepala aku nim.. perkara yg paling menyeronokkn di hujung kehamilan, siap keperluan barang baby.. dah yg ke4 pun still suka borong brang baby ni... geram...gerammss..!!

minggu ni aku dah start nak jalan2 sambil shopping.. ahahaa... kalu nk tahu itula kejaan aku jika di hujung kehamilan.. suka jalan2 walo kadang2 tu tak berminat nak beli pape pun. pregnant thun lepas, preggy ke 3.. dua hari sebelom beranak pun aku sempat ke mydin mall.. jalan2 dengan anak kedua msa tu..yg sulong gi skolah.. en.suami pulak kerja.. cuma wife nya ni mintak tolong hantar mana2, so mudah je..nak drive sendiri masa prggy ni memang tk suka.. rimas.. 
fikir ku, itula cara untuk permudahkan bukaan jalan.. mudah nk lahir nanti.. sebab masa prenant prtama dan kedua, aku tk buat pun camni, jalan2 aktif kesana sini.. lgi2 masa preggy sulong, alahai manja nya aku nk gerak2.. sampai masa due,tk jugak ada tanda2 bersalin..sampai over due.. pregnant ke-3, aku bertekad cuba buat apa2 untuk memudahkn dan mempercepatkn kelahiran.. jalan2.. selalu  bergerak.. minum dan sapu minyak selusuh.. tp alhamdulillah, Allah swt menolong aku... mudah sangat2..

kalu yg untuk preggy ke empat ni.. aku nak cuba praktik kan yg tahun lepas.. harap2 dipermudahkn.. 
untuk jalan2 bershopping terpaksa la aku  bawak kedua anakanda.. angah dan baby kecik icha.. takpe,  tersedia troli kn.. cuma tolak jew.. ahah.. seminggu biasanya dua kali keluar gitu.. dua tiga jam.. layan2 cuci mata.. berkenan ambik.. dah oke.. suka  bagi aku.. ibu2 lain biasanya  letih.. tp aku tk.termengah-mengah pun semangat lg.. shopping kan... perempuan mana yg tk suke.. lepas tu gi minum2 kejap, hello en.suami datang ambik.... setia pulak abang aku ni.. hihii.. takpe la, isteri dh  banyak  berkorban, apa salahnya..lagipun en.abang sendiri yg mahu camtu..tkyah drive2.. selagi dia ada, dia akan jaga aku dan anak2 sepenohnya... itu katanya.... apalagi, bangge benor  bini nya ni..hhehee.... silakan jangan menyampah yer... 


sekarang ni masuk 32w... kerap sangat terasa nk kencing.. baby pun aktif sangat bergerak2.. kadang2 sampai tk selesa..  dah terasa menekan nekan kebawah.. rasanya awal sangat pregnant kali ni menekan nekan gitu.. hrap2 jngan la lahir awal sangat.. mmm..... aktif sangat la baby mama ni yer.. heheh... 


adoyai..... 
isnin nanti 1/9/2014 , aku kena minum air gula / glucose lg.. misi klinik dah call khamis dua hari lepas,katanya kena minum air gula buat kali kedua .. geli tekak dah terasa ni.. ! best sangat2 ..nak termuntah..muahahaa.. harap2 nnti takde la kencing manis..bimbang jugak di hujung kehmilan ni..







Friday, August 29, 2014

bersihkan hati


29/8/2014



salam jumaat semua.. jumaat penuh barakah ..
sekadar renungan kita bersama..




sifat yg mudah hadir dalam diri manusia ialah
 " Bersangka Buruk "..maka berdoalah supaya ALLAh bersihkan hati kita dan jadikan kita orang yang selalu
 " Bersangka Baik " ..




Wednesday, August 27, 2014

WW :: pentingnya menjaga AIR MUKA anak


27/8/2014


entry yg ringkas hari ni..... tapi penuh bermakna kita sebagai ibu.



Teringat pesanan Rasulullah SAW tentang larangan memukul anak di bahagian muka. Jika hendak dirotan, rotanlah di bahagian kaki dan kebawah. Mengapa nabi berpesan begitu ? Di bahagian tersebutlah merupakan ' harga diri'  dan ' maruah'  si puteri dan putera  yang kita kasihi.


perbezaan emosi juga amat ketara sekiranya air muka mereka dihinakan melalui ucapan dan kata-kata sinis kita terhadap mereka terutamanya di hadapan adik beradik ataupun saudara mara.. Di khuatiri ia akan berbekas yang meninggalkan dendam ..!

Jaga lah percakapan kita dalam menasihati atau memarahi mereka agar jangan menggugat kestabilan emosi mereka.. Kadangkala tidak perlu kita menjerit seperti 'singa yg lapar'  bagi mereka akan dengar arahan kita.. Cukup dengan suara yg lembut tetapi tegas ...!





oke....
mari kita sama2 renungkn dan mmuhasabah diri..
sesungguhnya, kita sebagai ibu bapa tidak semuanya sempurna..
namun kita boleh perbaiki dan belajar dari ketidaksempurnaan itu..






Tuesday, August 26, 2014

throwback aidilfitri 2014 ....

26/8/2014


Hari ni dah 30 syawal... syawal terakhir untuk tahun ni.. tinggal 2 jam lg kot..hehe...  throwback aidilfitri 2014.. 
baru malam ni aku ada masa... sob... tkpe la.. layan kejap semua gambo raya baru ni yer... keluarga kecil aku.. semuanya brsederhana tahun ni..
ingin Imbas kmbali hari2 mulia ... 
detik2 yg ingin aku mengulangi semula..
andai dapat ku putarkn putaran dunia,ingin ku gubah semula...
wah wah wahh....

Alhamdulillah... dapat kita raikan lebaran tahun ni
InsyaAllah...panjang umor tahun depan jumpa lg syawal..
Suke sangat aku duk belek2 gambo2 raya..tak kira la yg tahun2 lepas punyer pun... dah memang hobi kalu takde kejaan ...

Jom layan ...







My family.... mama punyer



Family mertua




Family aku....  bsama ibunda.. kakak.. adik.. kak ipar..



bersama teman belajar 9 thun yg lepas...last jmpe masa majlis kahwin aku..
rindunye teman aku sorang ni.. terputus gitu je lepas masing2 kawin.. tp bangga aku dengan dia ni, cuba cari aku.. kalau yg lain2 cam biasa la ramai yg sombong.. dulu kami belum kawin, tp bile dapat jumpa kembali time ni masing2 dh punyer  3 anak.... sweet sangat.. hehee






oke..
cukup..cukup sudah..
  

wassalam







suami .. isteri... anak ... ada rezeki yg ALLAH bagi

26/8/2014





Pada Suami,Isteri dan anak ada rezeki yang ALLAH bagi kepada kita...



Seorang lelaki beristeri tanpa sengaja berkenalan dengan seorang gadis di di sebuah kantin kompleks, kerana ada urusan pekerjaan merekapun bertukar BB PIN
Malam harinya si gadis mulai BBM si lelaki :
Gadis : Awak hebat ya. Punya syarikat sendiri, berjaya pulak
Lelaki : Terima kasih
Esoknya si gadis call sekadar say hello
Gadis : Bila lagi kita boleh makan bersama lagi ?
Lelaki : Bila-bila je boleh
Setelah itu mereka masih sering berhubungan melalui BBM dan
telepon, sesekali juga temujanji ingin mkn bersama
Hari-hari berlalu, tiada hari tanpa contact antara mereka. Sampai suatu hari, si gadis BBM :
"Sebenarnya aku mencintaimu , aku tau kamu sudah b'keluarga, tapi aku terima untuk jadi isteri ke-2, dan maaf aku mengganggu perasaanmu.
Dengan berat hati lelaki itu berkata beluau menjawab :
"Dik, aku mengerti dan paham maksudmu... tapi dengan berat hati aku harus jawab TIDAK! Aku tau kamu memang cantik, dan aku yakin semua lelaki pasti mengatakan tubuh dan parasmu elok dan cantik.

Tapi, tahukah kamu kenapa aku nampak segak,bergaya dan berjaya ? Itu semua kerana dorongan dan semangat isteriku.
Sungguh sangat berdosa kalau aku harus curang dengan
seseorang yang hanya mengagumiku, kerana keadaan aku yang sekarang yang sudah berjaya.
Kamu menyukai aku tidak ikhlas, kamu hanya melihat penampilanku
semata. Padahal ada seseorang yang tersayang di rumah yang telah bersusah payah mendorong aku agar selalu tampil sebaik mungkin, dia adalah isteriku tercinta.
Kalau kamu menyukai aku, erti nya kamu tinggal memetik hasilnya, dan cara ini tidak pernah abadi.
Taukah kamu bahwa aku memulai ini dari 0 dan isteriku
yang selalu mendampingiku di kala susah, gelisah dan berjaya seperti ini.
Taukah kamu bahawa isteriku yang selalu mendoakan kejayaanku hingga aku mampu menjadi seperti ini. Kamu memang cantik, tapi hati isteriku lebih cantik.
Terima kasih atas cinta itu, maaf aku tidak boleh membalas seperti kehendakmu. .




petikan dari facebook.
sekadar renungan kita bersama..



Monday, August 25, 2014

jom minum koko E-MAN

25/8/2014




inilah minuman aku untuk sepanjang pregnant ni.. minuman koko E-MAN .. bukan nk prmote tau.. ini produk muslim kita.. dulu2 aku memang suka sangat minum milo.. tak kira la milo panas ke.. suam.. campur susu.. ais... memang suka.. tp kalau preggy mmang sembelit la mama ni.. paling siksa..

jadi kadang2 waktu cuba juga elak..dan cari alternatif lain.. cuba vico.. oligo ke.. tp memang tk serasi dengan tekak.. mungkin milo tu dah dibiasakn kita sedari kecil lg kan... sukar nak dibuang nye..

isu boikot.. produk israel.. 
milo pun salah satu tau.. !!
boikot..boikot...!!

minuman e-man ni memang best...
 koko + kurma..
memang berkhasiat.. suka juga dengan rasanya..
boleh jugak elak sembelit.. yg pasti ajar anak2 juga minum.. anak2 mama oke je.. 
biasa kalau aku buat air koko ni dah tak letak gula..
dah memang best minum gitu.. kurang2 skit gula ni ,takut kena kencing manis..ehee..maklumla , kalau mengandung kan memang mudah nk dapat kencing manis.. jadi,kena jaga2.. syukur kali ni tak kena penyakit tu..




Sunday, August 24, 2014

mulakan hari dengan senyuman






Salam pagi semua...
Mulakan hari dengan senyuman..
Jiwa bersih , hati tenang

^___^

Friday, August 22, 2014

jumaat penuh barakah




Salam Jumaat yang penuh barakah..


Ya ALLAH ya Tuhan kami, Engkau bukakan lah pintu rezeki kami seluas-luasnya dan hindari kami dari penyakit kepapaan sama ada jiwa mahupun harta benda.
semoga ALLAH merahmati dan melindungi kita semua









Thursday, August 21, 2014

1st ....happy birthday dik Iman Qaisarah




21/8/2014




selamat hari lahir my Lil princess IMAN QAISARAH
birthday prtama putri  mama...
mama doakan adik dipanjangkn umur... dan menjadi anak solehah buat mama..
dah cukup setahun hari ni... kejap je.. 
sekarang mama duk membayangi apa yg 'kita' buat masa ni..sewaktu mama dah lahirkn ..
jam  hampir 12 tgahari seingat mama, anak mama duk lena tido dalam 'katil kecil baby'  hospital masa ni.. dan mama pulak asyik duk belek2 ..tenung2.. wajah baby baru mama .. berbunga sangat hati mama tika itu.. trdetik dalam hati.. "owh.... inilah wajah anak mama yg mama kandung .."


Insya-Allah.. dua bulan lg dik icha bakal jadi kakak @ kak chik ... yg mana satu pilihan mama ye, kakak or kak chik ..hehee.. ikut mama nk panggil kakak je.. tp lain abahnya pulak nk panggil kak acik .. sebab katanya anak ketiga kan .. ikut la mana2 pun .. asal manja je di pendengaran mama ni.. 



sedikit tentang icha :

1)icha dah boleh jalan dua bulan lepas, 10 bulan... jadi bila masuk setahun ni ,laju btoi budak ni jlan..macam nk berlari dah...hahaa.... 

2) tidak lasak mana.. slow skit dari abang2 nya.. sebab girl kot... 

3) ada sifat pemalu dah.. hahaa.. lagak macam budak besar si kecik ni.. bila di usik nenek dan tokmi nya atau orang sekelilingnya, mulalah dia duk pekup muka atas badan mama ni.. bukan sekejap..lama jugak nk ngkt smula mukanya ... eleh.. malulah sangat...

4) baru je punya dua batang gigi.. satu bawah dan satu lagi atas... kehkeh... ada jugak budak yg tumbuh gigi gitu ya.. pelik gak... hampir nak masuk setahun ni baru tumbuh gigi.. haha bab gigi lambat tp kaki nya cepat...

5) suka cuba nk pakai kasut.. tapi tak pandai..kalo tak pakai pun icha akan main2 dengan kasutnya, cuba belajar..sampai setengah jam takpe si icha ni main denan kasut... ralit betol..

6) dah pandai sebut 'air' bila nak air...tapi susu tak pandai sebut.. 

7) kuat makan dan kuat juga susu tapi still tak bam bam.. hihii... belom timbang lagi untuk setahun.. minggu depan ..

8) si icha ni boleh tahan jugak manjanya.... asyik nak dengan mama je... tp kalu dengan abah nya selalu mintak dukung.. angkat dia.. dengan mama tak boleh .. berat perut mama ada baby.. 




^___^






Wednesday, August 20, 2014

placenta previa beulang .

19/8/2014


masa pregnant tahun lepas,kandungan 28 minggu doktor sahkan uri aku berada dibawah..PLACENTA PREVIA type I & II .. dan kdudukan baby melintang (transvers)sampai lepas sebulan dari tu kena rujuk pakar O&G dihospital.. tp alhamdulillah.. bila di scan, uri dan kdudukan baby dah ok.. 



Dan... untuk kehamilan keempat pulak ni, 
 2 minggu lepas (29 weeks) masa pegi checkup dengan doktor pakar di klinik ibu dan anak air jernih, doktor periksa dan scan, doktor sahkan uri aku duk bawah.. sama seperti masa preggy anak ketiga thun lepas... placenta previa type II .. dan kedudukan my baby pun tak normal... kedudukannya melintang (transvers).. adoi ... permasalahan yg sama berulang.. membuatkn hati mama tak tenteram .. nanti 2 minggu lagi ada appoinment doktor lg nak cek uri ..naik atas atau tidak..  memang tak ada cara, cuma aku bnyak2 berdoa agar uri kembali normal .. dah.. mintk dijauhkn bersalin ceaser.. 

kedudukan baby melintang (transvers)


minggu ni dh 31 weeks.. 
pagi tadi, pergi checkup klinik desa, kakak misi duk terang pasal bahaya placenta previa ni.. aishh.. jadi takut pulak aku nim... lagi2 aku ni pernah alami  lekat uri masa lahirkn baby pertama dulu .. macam-macam duk mai perasaan ni.. takpe la.... tenang2 saly .. berserah dan berdoa semoga Allah permudahkn segala urusan permasalahan sepanjang kehamilan ini dan semoga selamat melahirkn nanti.. amin.... 





:: WW : cuba menyempurnakan .........



Berhentilah menyempurnakan anak kita ....
sebaliknya , 
selalulah  cuba untuk menyempurnakan hubungan kita dengan mereka ...






Tuesday, August 19, 2014

kalau tak suka pulangkan ......


kisah ni aku petik dari laman facebook... sungguh, bila baca sampai abis menitis air mata ini..memang sedih.. samada benar atau tidak, dari kisah ni kita boleh ambil pengajaran... betapa berharganya insan2 yg berada disisi kita.... hargailah mereka........






Kereta dihentikan betul-betul di hadapan rumah. Pintu pagar automatiknya terbuka. Perlahan kereta dihalakan ke dalam garaj.
“Horey! Papa balik!” Kelihatan anak-anaknya berlari mengiringi keretanya.
“Tepi! Bahaya tau tak?” Jeritnya.
Anak-anak termanggu. Cahaya kegembiraan di wajah mereka pudar.
“Aimin bawa adik ke belakang.” Arahnya pada anak yang sulong.
Pulangnya petang itu disambut dingin oleh anak-anak. Isterinya turut terdiam bila mendengar anak-anak mengadu tentang papa mereka.
“Papa penat. Aimin bawa adik mandi dulu. Mama siapkan minum petang. Lepas minum papa mesti nak main bola dengan kita,” pujuk Laila.
Dia yang mendengar di ruang tamu hanya mendengus. Seketika kemudian terdengar hilai tawa anak-anaknya di bilik mandi. Dia bangun.
“Hah! Main air. Bil bulan ini papa kena bayar dekat seratus. Cepat! Tutup paip tu! Buka shower!” Sergahnya. Suara yang bergema mematikan tawa anak-anaknya.
“Asal saya balik rumah mesti bersepah. Kain baju berselerak. Apa awak makan tidur aje ke duduk rumah?” sambungnya kembali bila isterinya terpacul di belakang pintu.
“Anak-anak pa. Diorang yang main tu. Takpe nanti mama kemas. Papa minum ye. Mama dah siapkan kat taman.” Balas isterinya lembut.
“Fail saya kat depan tu mana?”
“Mama letak dalam bilik. Takut budak-budak alihkan.”
“Boleh tak awak jangan usik barang-barang saya? Susah tau tak? Fail tu patutnya saya bawa meeting tengahari tadi.” Rungutnya sekalipun di hati kecil mengakui kebenaran kata-kata isterinya itu.
Suasana sepi kembali. Dia menarik nafas berat. Terasa begitu jauh berbeza. Dia tercari-cari riuh suara anak-anak dan wajah isterinya. “Laila” Keluhnya Akhirnya dia terlena di sofa.
—————————————————————————-
“Saya nak ke out station minggu depan.”
“Lama?” Soal Laila.
“Dalam seminggu.”
“Cuti sekolah pun lama. Mama ikut boleh?”
“Budak-budak? “
“Ikut jugalah.”
“Dah! Takde! Takde! Susah nanti. Macam-macam diorang buat kat sana . Tengok masa kat Legacy dulu tu..”
“Masa tu Amirul kecik lagi.” Balas Laila.
Wajahnya sayu. Dia masih berusaha memujuk biarpun dia tahu suaminya tak mungkin berganjak dari keputusan yang dibuat. Tak mungkin peristiwa Amirul terpecahkan pinggan di hotel dulu berulang. Anak itu masih kecil benar sewaktu ia berlaku. Lagipun apa sangatlah harganya pinggan itu malahan pihak hotel pun tak minta ganti rugi.
” Bolehlah Pa ! Lama sangat kita tak ke mana-mana.”
“Nak jalan sangat Sabtu ni saya hantar awak balik kampung,” Muktamad!
Demikianlah seperti kata-katanya. Anak-anak dan isterinya dihantar ke kampung. Laila tak merungut apa-apa meskipun dia tahu isterinya berkecil hati. Anak-anak terlompat riang sebaik kereta berhenti di pengkarangan rumah nenek mereka. Tak sampai setengah jam dia telah bergegas semula untuk pulang. Bapa mertuanya membekalkan sebuah kitab lama.
“Cuba-cubalah baca. Kitab tu pun abah ambil dari masjid. Dari mereka bakar abah ambik bagi kamu!”
“Manalah saya ada masa..”
“Takpe..pegang dulu. Kalau tak suka pulangkan balik!” Dia tersentak dari khayalannya.
“Kalau tak suka pulangkan balik!” Kata-kata itu bergema di fikirannya. Dia rasa tersindir.
Tahukah bapa mertuanya masalah yang melanda rumahtangganya itu? Bukan..bukan tak suka malah dia tetap sayang sekalipun Laila bukan pilihannya. Dunia akhirat Laila adalah isterinya. Cuma..
“Mizi, makan!” Panggil ibunya yang datang menemaninya sejak seminggu lalu. “Jangan ikutkan hati. Yang sudah tu sudahlah.”
———————————————————————————-
“Papa! Makan!” Jerit Aiman ,anak keduanya sambil tersengih-sengih mendapatkan dirinya.
“Tak boleh panggil papa elok-elok. Ingat papa ni pekak ke?”
Aiman menggaru kepalanya yang tak gatal. Pelik! Kenapa papanya tiba-tiba saja marah. Dia berpatah semula ke dapur.
“Awak masak apa?”
“Mama masak sup tulang dengan sambal udang!” jawab Amirul memotong sebelum sempat mamanya membuka mulut.
“Takde benda lain ke awak boleh masak? Dah saya tak nak makan. Hilang selera!”
“Papa nak ke mana?” Soal isterinya perlahan.
“Keluar!”
“Mama dah masak Pa!”
“Awak saja makan!”
“Takpe Aiman boleh habiskan. Cepatlah ma!”
Laila tahu Aiman hanya memujuk. Anak keduanya itu sudah pandai mengambil hatinya. Aimin tersandar di kerusi makan. Sekadar memerhati langkah papanya keluar dari ruang makan.
“Kenapa sekarang ni papa selalu marah-marah ma?” Soal Aimin sambil menarik pinggannya yang telah berisi nasi.
“Papa banyak kerja agaknya. Dah! Makan.”
“Abang tak suka tengok papa marah-marah. .”
“Adik pun sama. Bila papa marah muka dia macam gorilla kan ?”
Kata-kata Aiman disambut tawa oleh abang-abangnya yang lain. Laila menjeling. Di hati kecilnya turut terguris.Besar sangatkah dosanya hingga menjamah nasi pun tidak. Kalau ada pun salahnya, apa?
Syamizi menjengah ke ruang dapur. Kosong.
“Laila..” serunya
“Sudahlah tu Mizi! Jangan diingat-ingat. Kerja Tuhan ni tak dapat kita tolak-tolak. Bawak-bawaklah beristighfar. Kalau terus macam ni sakit kau nanti.” Kata ibunya yang muncul tiba-tiba.
“Sunyi pulak rumah ni mak,”
“Lama-lama kau biasalah.”
Airmatanya menitis laju. “Kalau tak suka pulangkan!” Dia rasa terhukum. Hampir segenap saat kata-kata itu bergema di sekitarnya. Dia rasa terluka. Kehilangan yang amat sangat.
———————————————————————————-
“Papa beli apa untuk Aiman?” Soal Aiman sebaik dia pulang dari outstationnya.
“Beli apa pulak? Barang permainan kan bersepah dalam bilik belakang tu.”
“Tak ada lah?”
“Ingat papa ni cop duit?”
Aiman termangu. Dia berlalu mencari mamanya di dapur. Seketika kemudian rumah kembali riuh dengan telatah anak-anak lelakinya yang bertiga itu mengiringi mama mereka yang sedang menatang dulang berisi hidangan minum petang.
Wajah Laila direnungnya. Ada kelainan pada raut itu. Riaknya tenang tapi ada sesuatu yang sukar ditafsirkannya.
“Awak tak sihat ke?”
Laila tersenyum. Tangannya pantas menuang air ke cawan.
“Papa, tak lama lagi abang dapat adik lagi.” Aimin mencelah di antara perbualan kedua ibu bapanya.
Shamizi tersenyum. Jemari isterinya digenggam erat. Tiba-tiba cawan berisi kopi yang masih panas terjatuh dan pecah di lantai. Aiman tercegat.
“Tengok! Ada saja yang kamu buat. Cuba duduk baik-baik. Kalau air tu tak tumpah tak sah!” Tempiknya membuatkan anak itu tertunduk ketakutan. Baju mamanya dipegang kejap.
Lengan Aiman dipegangnya kuat hingga anak kecil itu mula menangis. Pantas saja akhbar di tangannya hinggap ke kepala anaknya itu. Laila cuba menghalang tapi dia pantas dulu menolak isterinya ke tepi. Aiman di pukul lagi. Amirul menangis. Aimin mendapatkan mamanya.
“Perangai macam beruk! Tak pernah buat orang senang!”
Laila bangun dari jatuhnya dan menarik lembut Aiman ke dalam pelukkannya. Airmata mereka bersatu. Pilu sungguh hatinya melihat kekasaran suaminya terhadap anak-anak.
“Cukuplah pa. Papa dah hukum pun dia tapi janganlah sebut yang bukan-bukan. ” Ujar Laila perlahan
“Macamana awak didik budak-budak sampai macam ni teruk perangainya? Tengok anak orang lain ada macam ni? Anak kak Long tu tak pulak macam ni. Panjat sana , kecah barang. Gila apa?” Omelnya kembali.
Shamizi meraut wajah. Bukan kepalang salahnya pada Aiman. Padanya anak itu tak pernah dapat memuaskan hatinya. Ada saja salah Aiman di matanya. Ada saja yang kurang di hatinya terhadap anak-anak dan isteri. Tak cukup dengan perbuatan malah dia begitu mudah melemparkan kata-kata yang bukan-bukan terhadap mereka.
———————————————————————————–
“Tak boleh ke kamu semua senyap? Dalam sehari ni boleh tak diam? Rimas betul duduk dalam rumah ni.”
Laila menyuruh anak-anaknya bermain di halaman belakang rumah. Memberi sedikit ruang buat suaminya menonton dengan tenang.
Malangnya tak lama kemudian kedengaran bunyi tingkap kaca pecah.
“Celaka betul!” Sumpahnya sambil menghempaskan akhbar ke meja.
“Abang!”
“Baik awak tengok anak-anak awak tu sebelum saya hambat dengan rotan! Perangai satu-satu macam tak siuman!” Getusnya kasar.
Akhirnya tingkap yang pecah kembali diganti. Cerita sumpah seranahnya petang itu hilang begitu saja. Laila berubah. Sikapnya yang pendiam menjadi semakin pendiam. Anak-anak juga sedikit menjauh. Tak ada lagi cerita Amirul di tadika. Tak ada lagi kisah Aimin yang cemerlang di dalam sukan sekolahnya. Aiman juga tak lagi mahu memanggilnya makan.
Shamizi terasa puas hati. Barangkali itu saja caranya untuk memberi sedikit pengajaran pada anak-anak.
“Pak Ngah, Eddie nak balik!” Shamizi terpana. Dia mengangguk.
“Kak Long balik dulu Mizi. Sudahlah! Kamu muda lagi. Cari pengganti.”
Alangkah mudahnya. Kalaulah dia boleh bertemu lagi yang serupa seperti Laila. Laila tak ada yang kurang Cuma dia yang tak pernah puas hati. Laila tak pernah merungut. Laila tak pernah membantah. Sepanjang usia perkahwinan mereka Laila tak pernah meminta lebih dari apa yang dia beri. Laila cuma dapat gred B walaupun dia teramat layak untuk mendapat gred yang lebih baik dari A.
“Laila”
—————————————————————————————————-
“Papa nak ke mana hensem-hensem gini?” Dia tersenyum sambil menjeling ke cermin meninjau bayang isterinya yang kian sarat. “Wangi-wangi lagi. Dating ye?”
“Saya ada makan malam di rumah bos besar. Dia buat makan-makan untuk staff.” Ujarnya masih leka membetulkan kolar kemeja batiknya.
“Ikut boleh?”
“Dia tak ajak family. Staff only!” Terangnya sedangkan difikirannya terfikir lain. Kali ni dia akan pergi ke jamuan tu dengan Helmi. Helmi akan turut menumpangkan Maria dan Harlina. Staff yang masih muda dan bujang.
“Dalam setahun papa selalu ke jamuan office tapi tak pernah pun bawak kami.”
“Leceh kalau ada budak-budak. Bukan tau duduk diam Lari sana sini, panjat itu ini. “
“Papa pesanlah..”
“Nantilah besar sikit.” Dalihnya.
“Kalau tunggu besar takut takde peluang. Nanti diorang tu dah tak nak ikut pergi mana pun.”
“Lagi senang. Saya kalau lasak-lasak ni buat hati panas je,”
Laila terdiam. “Namanya budak-budak. Anak-anak papa tu lelaki.”
“Saya pergi kejap je. Lepas tu terus balik.”
“Mama tanya sikit boleh?” Dia mengangguk
“Bos tak pelawa atau papa malu nak bawa mama dan anak-anak?”
Mereka dia tinggalkan di rumah. Di jamuan tu ramai staff yang membawa keluarga mereka bersama. Pada Shamizi dia mahukan keselesaan sedangkan hakikatnya anak-anak staff yang lain lebih lasak dan nakal. Semeja hidangan untuk anak-anak staff berderai bila ada yang bermain tarik-tarik alas kainnya.
“Never mind. Budak-budak memang macam tu. Kalau tak lasak tak cerdik,” ujar Mr. Kwai, tuan rumah.
Shamizi sedikit mengakui kebenaran kata-kata itu. Anak-anaknya pun nakal tapi amat membanggakan dalam pelajaran. Namun dia rasa serba tak kena bila bersama mereka. Bimbang ada yang menyata yang bukan-bukan tentang anak-anaknya yang lasak apatah lagi tentang isterinya Laila. Bimbang dimalukan dengan perangai anak-anaknya. Bimbang jika dikatakan Laila tidak sepadan dengan dirinya. Dia lulusan luar negara sedang Laila cuma perempuan kampung. Tak pandai bergaya seperti staff wanita yang lain. Betullah jangkaan Laila, dia malu untuk memperkenalkan isteri dan anak-anaknya pada rakan-rakan.
“Kalau tak suka pulangkan!” Kata-kata itu semakin keras di fikirannya.
Pagi itu anak-anak sekali lagi dimaki sebelum ke sekolah. Semata-mata bila Aimin dan Aiman bergelut berebutkan tempat duduk di meja makan menyebabkan air cuci tangan tumpah ke meja. Berangnya tiba-tiba menguasai diri. Kepala kedua-duanya di lagakan sedangkan perebutan itu tidak pula disusuli dengan perkelahian.
“Kamu semua ni..kalau macam ni daripada ada elok tak ada. Menyusahkan! ” Laila merenungnya dalam..
Matanya berkaca dan anak-anak ke sekolah tanpa menyalaminya seperti selalu. Laila juga tidak berkata apa-apa sebelum menghidupkan enjin untuk menghantar anak-anak ke sekolah. Shamizi dapat melihat Laila mengesat airmatanya. Dia terus menghadapi sarapannya. Sejenak dia terpandang hidangan untuk anak-anak yang tak bersentuh. Susu masih penuh di cawan. Roti telur yang menjadi kesukaan anak-anak juga tidak dijamah. Bekal di dalam bekas tidak diambil.Pelik! Selama ini Laila tak pernah lupa..
“Kalau tak suka pulangkan,”
Kali ini dia benar-benar menangis. Laila dan anak-anak terus tak pulang selepas pagi itu. Hari-harinya tak lagi diganggu dengan gelagat anak-anak. Rumah terus sunyi dan sepi. Tetap dia tak dapat tidur dengan lena. Di halaman belakang hanya ada kenangan. Kelibat anak-anaknya bergumpal dan berlari mengejar bola tak lagi kelihatan. Riuh anak-anak bila mandi di bilik air juga tidak lagi kedengaran. Dia mula dihambat rindu. Hanya ada kesunyian di mana-mana. Hanya tinggal bola yang terselit di rumpun bunga.
Selaut rindu mula menghambat pantai hatinya. Laila.
Benarlah, kita hanya tahu harganya bila kita kehilangannya.
Laila terus tak pulang sekalipun dia berjanji untuk berubah.
Laila pergi membawa anak-anaknya pagi itu bila kereta mereka dirempuh sebuah kereta lain yang dipandu laju. Laila pergi tanpa meninggalkan satu pun untuknya. Laila pergi membawa Aimin, Aiman, Amirul dan zuriat yang bakal dilahirkan dua bulan lagi..

Dia menangis semahu-mahunya bila menatap wajah lesi anak-anak dan isterinya. Dia meraung memeluk tubuh Laila yang berlumuran darah. Hakikatnya Laila adalah kitab lama itu, lapuk bagaimana pun dipandangan harganya tak terbanding, dan kerana keengganannya Laila dipulangkan








Sunday, August 17, 2014

kemuliaan wanita muslimah yg sedang hamil


1. Apabila seorang perempuan mengandung dalam

rahimnya, maka beristighfarlah para malaikat

untuknya. Allah SWT mencatatkan baginya setiap
hari dengan 1,000 kebaikan dan menghapuskan
darinya 1,000 kejahatan.

2. Apabila seorang perempuan mulai sakit hendak
bersalin atau melahirkan, maka Allah SWT
mencatatkan baginya pahala orang berjihad di jalan
Allah SWT.

3. Apabila seorang perempuan melahirkan anak,
hilanglah dosa²nya seperti keadaan ia baru
dilahirkan.

4. Apabila telah lahir anaknya lalu disusuinya,
maka bagi ibu itu setiap setegukan dari pada
susunya diberi 1 kebajikan.

5. Apabila semalaman si ibu tidak tidur dan
memelihara anaknya yang sakit, maka Allah SWT
memberinya pahala seperti memerdekakan 70
orang hamba dengan ikhlas untuk membela agama
Allah SWT.

6. Rakaat shalat wanita yang sedang hamil adalah
lebih baik dari pada 80 rakaat shalat wanita yang
tidak hamil.

7. Wanita yang memberi minum air susu (ASI)
kepada anaknya dari dirinya sendiri akan mendapat
1 pahala pada tiap² tetes susu yang diberikannya.

8. Wanita yang tidak cukup tidur pada malam hari
karena menjaga anaknya yang sakit akan
diampunkan oleh Allah SWT seluruh dosanya dan
bila ia menghibur hati anaknya Allah memberi 12
tahun pahala ibadah.

9. Wanita yang hamil akan dapat pahala terus
berpuasa pada siang hari.

10. Wanita yang hamil akan dapat pahala terus
beribadah pada malam hari.

11. Wanita yang bersalin akan mendapat pahala 70
tahun shalat dan puasa, serta setiap kesakitan
pada 1 uratnya Allah SWT mengkurniakan 1 pahala
haji.

12. Sekiranya wanita mati di masa 40 hari selepas
bersalin, dia akan dianggap sebagai mati syahid.

13. Jika wanita menyusui anaknya sampai cukup
tempo (2,5 tahun), maka malaikat² dilangit akan
kabarkan berita bahwa syurga wajib baginya.

14. Jika wanita memberi susu dirinya pada
anaknya yang menangis, Allah SWT akan memberi
pahala 1 tahun shalat dan berpuasa.



► Subhanallah...
► Betapa mulianya "status" wanita hamil, tentunya
dengan jalan kehamilan yang diridhai oleh Allah
SWT, bukan dengan cara/jalan kehamilan yang
tidak di sukai-Nya....


►Alhamdulillah Ya Allah ...  kerana hamba diberi peluang merasai nikmat-Mu ini...






Saturday, August 16, 2014

Majlis jamuan hari raya ikhwan





hari khamis 2 hari lepas, ikhwan pulang sekolah terus bagi surat yg diatas tu pada mama.. mama tau kalu ada surat dari skolah mesti ada yg penting nk bgitau.... iye,, jemputan ke majlis jamuan hari raya.. ehh terkejut juge mama  sbab seminggu lepas cikgu PASTI nya dah buat majjlis hari raya ni...  baca punye baca lagi,, rupanya jemputan ni untuk kdua ibu bapa pula..  tak sabar lak mama nk pegi.. dah hampir 3 minggu aidilfitri berlalu rasa rindu pulak nak rasa suasana raya.. hiiii

jam 11 pg tadi... kami sekeluarga pergi ke majlis raya si sulong mama ni..
nak bergambo bagai memang tk sempat sangat..


ini dia empunya diri ..ikhwan..suka la sangat tk sabar nk bwak kuih tu ke skolah nya.. hee.. tp gambo ni yg minggu lepas punyer masa majlis raya skolah dia.. jangan tertipu ye.... 


masa prjalanan ni.. sempat jugak walo dalam kereta... mama nya yg lebih2 nya..kikii... abaikan muka mak buyong yg sembab dan pucat tu yer... fokus kan pada my hero belakang mama tuh....!



bila dh sampai... ikhwan syok berlagak malu konon depan kawan2 nya sebab mama nya pegi sekolah dia.. 

nak ambik gamba suasana tk boleh sangat..sebab dua hero berebut asyik nak pegang phone mama..hadoi.... ni antara yg sempat jew..


ini mee kari mama punyer...
idam nk makan mee kari yg cukup bahan2.. nah.. tercapai jugak.. penoh semangkuk aku amik.. bikin malu je..hihii
yg lain tolak tepi.. laksa penang ada..nasi putih , gulai daging kambing dan singgam ikan tongkol pun ada.. 
tapi....menang mee kari lagi di mata mama... 





kredit buat sulong mama... 
muahaha... gambo curik ikhwan ni..
pandai....!!


^___^