Tuesday, January 31, 2012

Alhamdulillah ......






Alhamdulillah,


Terima kasih Ya Allah..
Hamba masih di berikan kesempatan untuk terus menyembah-Mu
dan mengabdikan diri kepada suami dan keluaga ku..
Terima kasih Ya Allah..
Hamba di berikan suami yang soleh ,penyayang dan penuh pengertian kepadaku..
Terima kasih Ya Allah..
Hamba di berikan anak-anak yang sihat, sempurna ,cerdas
dan semoga menjadi anak-anak yang soleh dan solehah..
Terima kasih Ya Allah..
Hamba di berikan keluarga yang mendukung dan sayang kepadaku..
Terima kasih Ya Allah..
Hamba di kelilingi teman-teman yang soleh, pengertian dan mendukung ku..
Terima kasih Ya Allah..
Atas semua yang telau Engkau berikan kepadaku.



Ya Allah,
Berikan hamba ketetapan hati kepada-Mu agar ku terus bisa meningkatkan ibadah ku kepada-Mu
Ya Allah,
Berikan hamba kesihatan agar aku dapat terus memberikan keluarga ku yang terbaik
Ya Allah,
Berikan hamba keluasan rezeki agar selalu bisa berkongsi dengan yamg lain
Ya Allah,
Berikan hamba sisa usia yang berkat
sehingga aku masih dapat mendampingi anak-anak ku
menjadi orang-orang yang soleh..

Aminn ya Rabb..






Monday, January 30, 2012

Bila Ibu boleh memilih ~





Anakku...
Bila ibu boleh memilih
Apakah ibu berbadan langsing atau berbadan besar kerana mengandung mu
maka ibu akan memilih mengandung mu...
kerana dalam mengandung mu ibu merasakan keajaiban dan kebesaran Allah


Sembilan bulan nak,...engkau hidup di perut ibu
Engkau ikut ke manapun ibu pergi
Engkau ikut merasakan ketika jantung ibu berdetak kerana kebahagiaan
Engkau menendang rahim ibu ketika engkau merasa tidak selesa,
kerana ibu kecewa dan menitis airmata.

Anakku...
Bila ibu boleh memilih apakah ibu harus di bedah,
atau ibu harus berjuang melahirkan mu
maka ibu memilih berjuang melahirkan mu
kerana menunggu dari detik dan saat kelahiran mu
Adalah seperti menunggu giliran memasuki salah satu pintu syurga
kerana kedasyatan perjuangan mu untuk mencari jalan ke luar ke dunia
Sangat ibu rasakan..
Dan saat itulah kebesaran Allah menyelimuti kita berdua
Malaikat tersenyum  diantara peluh dan nafas kesakitan
yang tak pernah bisa ibu ceritakan kepada siapapun


Dan ketika engkau hadir,tangis mu memecah dunia
Saat itulah...saat paling membahagiakan
Segala sakit dan derita sirna melihat diri mu yang merah,
Mendengarkan ayah mu mengumandangkan azan
Kalimat syahadah kebesaran Allah dan penetapan hati tentang junjungan kita Rasulullah
di telingamu yang kecil.

Anakku...
Bila ibu boleh memilih apakah ibu berdada indah,
atau harus bangun di tengah malam untuk menyusui mu,
Maka ibu memilih menyusui mu,
kerana dengan menyusui mu ibu telah membekalkan hidup mu
dengan titisan dan tegukan yang sangat berharga
Merasakan hangatnya bibir dan sentuhan mu di dada ibu
adalah rasa luar biasa yang orang lain tidak bisa rasakan...


Tetapi anakku...
Hidup memang pilihan...
Jika dengan pilihan ibu,
engkau merasa sepi dan merana
maka, maafkanlah anakku..
Maafkan ibu..
Maafkan ibu..
Percayalah anakku,
Ibu sedang menyempurnakan 'puzzle' kehidupan kita,
agar tidak ada satu keping pun bahagian 'puzzle' kehidupan kita yang hilang.
Percayalah anakku..
Sepi dan rana mu adalah sebahagian duka ibu
Percayalah nak...
engkau tetap selalu menjadi belahan nyawa ibu...









Saturday, January 21, 2012

Dari sebuah kisah benar..Psstt..si suami wajib baca



Untuk para suami dan lelaki di luar sana,terlalu banyak iktibar yang boleh kita ambil daripada kisah benar ini.




Assalammualaikum



Kehadapan ustaz yang saya hormati...Saya tidak tahu..di mana ingin saya mulakan bicara ini... tetapi saya mesti menceritakan kisah ini pada ustaz supaya hati saya tenang dan mungkin dapat meredakan rasa berdosa...saya selama ini...ustaz mungkin tidak kenal saya namun saya mengenali ustaz..tak mengapalah kalau ustaz tak kenal saya pun....


Ustaz saya merupakan seorang lelaki yang mempunyai memori kehidupan lampau yang cukup menyedihkan..harap ustaz tidak bosan mendengarnya..saya merupakan seorang suami..kepada seorang isteri yang sangat baik dan setia..namun ustaz..saya tidak pernah menghargai kasih dan sayangnya yang dicurahkan kepada saya..kerana pada waktu itu...mata hati saya terlalu buta untuk membezakan yang mana kaca dan permata.



Ustaz saya telah berkahwin dengan seorang wanita yang pada asalnya tidak saya cintai...dia seorang yang sederhana pada segi paras rupanya...seorang yang tidak pandai bergaya...tetapi kuat pegangan agamanya....  bertudung labuh....bersopan  santun,,,   baik   budi bahasanya..... Untuk pengetahuan ustaz perkahwinan kami ini.. segala galanya...diaturkan oleh keluarga dalam keadaan saya masih belum bersedia.....



Ustaz terus terang saya katakan yang saya sudah pun mempunyai teman wanita yang jauh lebih cantik dari isteri saya dan kami amat menyintai antara satu sama lain...cumanya saya akui teman wanita saya ini agak sosial sedikit dan tidak menutup aurat.....ustaz selepas berkahwin dengan isteri saya itu..jiwa saya menjadi kacau dan keliru....saya amat marah kepada isteri saya..kerana pada anggapan saya kerana dialah saya tidak dapat bersama kekasih saya yang amat saya cintai itu.
Ustaz sepanjang kehidupan kami...saya selalu sahaja mencari jalan untuk menyakitikan hatinya...dengan harapan kami akan bercerai setelah dia tak tahan dengan karenah saya....namun rupanya ustaz...isteri saya ini adalah wanita yang penyabar....pernah saya tidak balik ke rumah...dengan tujuan isteri saya akan membenci saya..tetapi selama mana lambat sekalipun saya balik..dia akan tunggu saya dan bila saya masuk ke dalam rumah....dia   menyambutnya  dengan mesra dan bertanya:"Abang dah makan....?Nak saya panaskan lauk dan hidangkan makanan?"



Ustaz...pernah suatu hari saya menampar mukanya.....apabila dia bertanya pada saya..."Ababg dah solat?...Abang tak pernah solat ke?.....Paannggg...!!satu tamparan kuat saya berikan di pipinya..perasaan geram..marah dan terhina....bercampur ego yang menggila...bengkak pipinya...dia menangis terisak -isak..saya ingatkan mungkin dia akan membenci saya..tetapi rupa- rupanya.....dia bersabar dan melayan saya sebagai suaminya.



Ustaz pernah suatu hari....dia ingin bermanja dengan saya...membawa sepinggan nasi goreng yang di goreng...untuk saya....pada masa itu saya sedang berbual mesra dengan kekasih saya di dalam handphone.....ketika dia ingin menyuapkan nasi ke mulut saya...saya tolak pinggan ...sehingga jatuh berkecai bersama nasi goreng yang di goreng khas untuk saya.....dengan linangan air mata....dia mengutip setiap butiran nasi goreng yang berhamburan  ke lantai...



Ustaz saya bertambah lua daratan...saya habiskan masa berhibur dan berlibur dengan kawan- kawan di luar..dengan harapan isteri saya akan lebih sakit hati dan meninggalkan saya rupanya dia tetap tabah dan bersabar.....pernah juga saya menendang badannya kerana dia menasihati saya supaya tidak mencari hiburan dengan jalan yang di murkai Allah.
Ustaz....pernah suatu ketika apabila keluaganya datang bertanyakan khabar dia kata dia amat bahagia bersama saya....tapi sebenarnya hanya saya yang tahu dia berbohong.



Ustaz suatu hari saya telah di berikan balasan oleh Allah..dan saya kira itu adalah balasan...apabila saya terlibat dengan kemalangan...tulang peha saya patah dan sememangnya saya tidak berdaya untuk bangun....hampir lima bulan saya terbaring tidak berdaya...ketika itulah isteri saya menjaga saya dengan setia sekali....berak kencing saya...dia tadahkan.... dia basuh tanpa ada rungutan atau persaan genyi mahupun geli...dialah yang memandikan saya...menggosok badan saya dan memakaikan pakaian untuk saya.....bila saya mengerang sakit kerana kaki yang bengkak di tengah malam...berdenyut- denyut sakitnya....dialah yang bangun  ....dalam keadaan mengantuk dan terhoyong hayang kerana tidak cukup tidur...dia datang kepada saya dan menyapukan ubat krim dan memberikan saya ubat penahan sakit....sehingga saya rasa lega dan tertidur...tetapi isteri saya tidak tidur hingga ke pagi....risau saya mengerang kesakitan lagi.


Ustaz isteri sayalah yang menyuapkan saya makan...dia sendiri tidak akan makan...melainkan setelah saya kenyang...dia akan membuatkan makanan dan minuman mengikut kehendak dan selera saya



Bila saya kenangkan kembali sewaktu saya terlantar sakit tiada siapapun dari teman-teman yang setia berjoli dengan saya dahulu.... datang menghulurkan bantuan apalagi melawat... kekasih saya...lagilah..apabila dapat tahu saya kemalangan dan tidak boleh bangun...dia tidak mahu lagi..menghubungi saya malah meminta hubungan kami di putuskan...kononnya saya suami orang....dulu...dialah yang menghasut dan memberikan harapan pada saya untuk membenci  isteri saya...ketika itu barulah saya sedar betapa besarnya kesilapan dan dosa yang telah saya lakukan....ustaz....saya  ....kasar..kejam dan zalim kepada isteri yang menyayangi saya....besarnya dosa saya....amat menyesal rasanya.


Ustaz....kerika saya boleh berjalan  ....sedikit demi sedikit...dan saya beransur pulih....isteri saya jatuh sakit...badannya menjadi kurus kering...tiada selera makan...terbaring..tak bermaya...kata doktor yang merawatnya...isteri saya jadi begitu kerana terlalu letih dan susah hati...hati saya menjadi sebak..kerana saya tahu sayalah puncanya....



Ustaz kesihatan isteri saya makin teruk..mukanya makin pucat...tetapi dia tetap senyum....saya menangis sepuas-puasnya memohon ampun dan maaf di atas kejahatan yang pernah saya lakukan terhadapnya....dia hanya tenag dan menjawab dia telah lama memaafkan saya...."Abang saya dah lama maafkan abang...saya sayangkan abang"......berderai airmata saya hancur hati saya...pilu bercampur sebak yang amat sangat...diikuti dengan perasaan menyesal


Ustaz selepas itu isteri saya di masukkan ke dalam wad kecemasan....saya menjaganya setiap hari...saya belai rambutnya saya kucup    dahinya....sambil airmata ini tidak berhenti- henti mengalir..."jangan menangis bang...bukan salah abang..mungkin saya ni yang tidak pandai mengambil hati abang...."berdentum...seolah- olah hati saya di sambar halilintar...saya menangis lagi..sehingga keluarga keluarga yang datang melawat terpaksa menenangkan saya....malah ada yang memuji saya....kerana beranggapan saya suami yang amat menyayangi isteri...ternyata pujian itu bagaikan sumpahan utk saya.



Ustaz....isteri saya ada berkata...dia meminta maaf kerana tidak dapat melahirkan zuriat untuk saya...kerana masa utk menghadap Ilahi semakin hampir....saya meraung...merayu kepadanya agar tidak meninggalkan saya...tapi katanya...setiap yang hidup pasti akan mati...dan dia meminta saya agar menjaga diri baik- baik...kerana dia tidak boleh lagi menjaga saya...ustaz..saya menangis  ...sehingga saya menjadi lemah...apabila dia mengucapkan kata- kata terakhir itu..


Ustaz...tepat jam 3.00 petang...setelah dua minggu berada di hospital..isteri saya telah pergi meninggalkan saya selama- lamanya...dengan bebanan dosa dan jutaan kesalan yang menerjah hati ini..saya meraung semahu- mahunya..menyesal di atas kekasaran yang pernah saya lakukan.



Ustaz jiwa saya tak tenteram...apakah Allah akan mengampunkan dosa saya ini...apakah kekasaran dan kejahatan serta layanan buruk saya kepada isteri  ....akan di ampunkan Allah...tolonglah ustaz saya amat menderita....jiwa saya terseksa....mungkin ini hukuman yang patut saya terima.



Masih terngiang di telinga saya pesanan akhir isteri saya..."Abang jagalah diri baik- baik...jangan lupa tunaikan solat....berbuat baik....takutlah kepada Allah...dan jika bertemu dengan insan bernama isteri...jangan berkasar dengannya sayangilah dirinya."
Ustaz sebelum isteri saya menghembuskan nafas terakhir...dia ada meninggalkan satu nota dan sebuah lagu untuk saya dengar dan hayati...lagu itu adalah harapan yang dia impikan dari saya tetapi tidak sempat dia nikmati....kasih sayang yang terkandung dalam lagu itu..dia harapkan dari saya...di dalam nota itu dia menulis."Abang...dengarlah lagu ini dan ingatlah saya selalu..dahulu...saya senantiasa menanti abang pulang ke rumah..saya teringin sangat nak makan bersama abang...mendengar cerita abang....menyambut abang pulang dari kerja...bergurau dan bermanja dengan abang...memeluk abang ketika tidur....tetapi semuanya mungkin tidak sempat bagi saya...jaga diri...sayang abang.....selamanya.


Ustaz....saya harap ustaz tak marah saya meluahkan perasaan begini panjang pada ustaz...kerana inilah pesan isteri saya sekiranya saya rasa terlalu sedih...ceritakanlah pada ustaz dia tahulah apa nak buat utk tenangkan abang.....ustaz...saya harap cerita saya ini di jadikan teladan bagi mereka yang bergelar  suami...sayangilah isteri anda...selama mana anda berpeluang utk berbuat begitu..janganlah terjerumus dengan kesilapan yang saya lakukan...pasti anda menyesal tak sudah....
Terima kasih ustaz....doakan saya.........















Wednesday, January 18, 2012

Krep dengan Aiskrim & kuah 0ren


biasa la petang2 gini duk fikir nak buat kuih apew ye..
lepas tuh teringat la dalam peti ada aiskrim
yg baru dibeli 2 hari lepas...mmmm...
sejukkkk rasa tekak bile ingat aiskrim ....
wah hahahaaa..!!
bleh jugak untuk sejukkan tekak petang2 gini....
KREP DENGAN AISKRIM berserta dengan kuahnya..
nampak tak menyelerakan tapi rasanya sedap lah juagk...
elok di makan di waktu petang ataupun sebagai pemanis mulut..
tidak rugi kalau korang cuba,so memang sedap...
yuuppp....okey lihat resepi dibawah.






Bahan-bahan:


untuk penyediaan krep:
  • 1/2 cawan tepung gandum
  • 3/4 cawan susu segar (boleh diganti susu cair)
  • 1 biji telur
  • 1 camca besar minyak masak
  • beberapa titis pewarna kuning (tak letak pun takpe)




untuk kuah:
  • 1 camca besar mentega
  • 1 camca besar tepung gandum
  • 3/4 cawan susu segar @ susu cair
  • 1/2 cawan gula
  • 2 camca besar jus 0ren


Dihidang bersama:
  • Aiskrim Vanila @ coklat


Cara-cara:
  1. Campurkan kesemua baha-bahan untuk krep kedalam mangkuk.kacau hingga menjadi adunan bater halus dan sebati.
  2. dalam kuali leper lain,sapukan minyak dan panaskan.masukkan sedikit adunan bater tadi,ratakan untuk satu krep.
  3. Masak dengan api perlahan sehingga permukaan tepi bergulung sedikit keatas dan angkat.Ulangi sehingga adunan bater habis.
  4. Sementara itu ,campurkan bahan kuah kedalam periuk kecil,masak dengan api perlahan. Kacau sehingga kuah agak pekat sedikit.
  5. Semasa menghidang, lipat dan letakkan krep dengan aiskrim dan tuangkan kuah di atasnya.
  6. Hidangkan segera.






Saturday, January 14, 2012

~Antara cinta dan perkahwinan~



Suatu ketika Plato terlibat dalam perbincangan
dengan gurunya....

Plato bertanyakan makna cinta dan Gurunya pun
menjawab:


"masuklah ke dalam hutan,pilih dan ambillah satu
ranting yang menurutmu paling baik,tetapi engkau
haruslah berjalan ke depan dan jangan kembali ke
belakang.pada saat kau sudah memutuskan pilihanmu,
keluarlah dari hutan dengan ranting tersebut."


Maka masuklah Plato ke dalam hutan dan
keluarlah Plato tanpa membawa
sebatang ranting pun .Gurunya pun
bertanya,maka jawab Plato:


"  Saya sebenarnya sudah menemui ranting yang bagus,
tetapi saya berfikir barangkali di depan saya ada ranting
yang lebih baik .Tetapi setelah saya
berjalan ke depan  ternyata ranting
yang sudah saya tinggalkan tadilah yang
terbaik.Maka saya keluar dari hutan tanpa
membawa apa-apa ."

Guru itu pun berkata:

"  Itulah Cinta  "






Lalu Plato pun bertanya apakah makna perkahwinan

Guru pun menjawab:


" Sama seperti ranting tadi,namun kali ini engkau
haruslah membawa satu pohon yang kau fikir paling baik
dan bawalah keluar dari hutan ."


Maka masuklah Plato ke dalam hutan dan
keluarlah Plato dengan membawa
pohon yang tidak terlalu tinggi juga
tidak terlalu indah .
Gurunya pun bertanya  .Maka jawab
Plato:


" Saya bertemu pohon yang indah daunnya,
besar batangnya ... tetapi saya tak dapat
memotongnya dan
pastilah saya tak mampu membawanya
keluar dari dalam hutan ....
akhirnya saya tinggalkan .Kemudian saya
menemui pohon yang tidak terlalu buruk,
tidak terlalu tinggi dansaya fikir mampu
membawanya kerana mungkin saya
tidak akan menemui pohon seperti ini di depan sana.
akhirnya saya pilih pohon ini kerana
saya yakin mampu
merawatnya dan menjadikannya indah  ."


Lalu Sang Guru berkata:


"Itu lah makna perkahwinan"

Begitu banyak pilihan di depan kita seperti
pohon - pohon berserta rantingnya di dalam hutan,
tapi kita mesti menetukan satu pilihan dan
bila terlalu memilih  ...tidak
satupun akan kita dapati,
kerana kesempatan itu hanya
sekali dan kita harus terus maju seperti waktu yang
beredar ke depan yang tidak pernah
tersimpan pada harisemalam ,
kelmarin atau bersemayam pada masa lalu kita.





Friday, January 6, 2012

~ KasIh Sayang AbanG ~







Tatkala ibu mengandungkan anak kedua  ,si ibu mula terhidu perubahan sifat anak pertama  .Kebiasaannya sifat anak pertama tersebut akan berubah menjadi lebih agresif sedikit daripada biasa ,lebih sensitif dan mudah merajuk ...Sikit-sikit nak menangis, sikit-sikit merajuk ,begitu sifat abang bermulanya ia sedar makin kasih sayangnya diabaikan .Sifat-sifat tersebut boleh berlarutan sehingga kelahiran adiknya kelak.

Selepas kelahiran anak kedua
Perasaan cemburu si abang terhadap si adik kecil semakin ketara.si abang seolah-olah bimbang akan kehilangan kasih sayang daripada ibu bapa terutama ibunya .Tambahan pula apabila melihat ibunya memangku adiknya ketika menyusu ,malah menukarkan lampin adik pun dia cemburu  ..dia bayangkan seolah-olah dirinya sudah tidak disayangi lagi oleh ibunya .itulah sebabnya sesetengah anak yang dah boleh bercakap apabila ditanya  'nak adik ?,' dengan spontannya dijawab 'tak nak !'

Tukar sifat cemburu kepada kasih sayang!!
Biasanya anak tua kita itu akan menunjukkan rasa cemburu dengan keadaan emosi yang kurang stabil ,memukul adik tanpa sebab  ,cubit dan sebagainya apabila 'alpa' daripada pandangan ibu atau bapa.


Sambil menyusukan sikecil ibu juga perlu memperbanyakkan mengusap kepala dan menyentuh sekerap yang boleh tubuh si abang supaya ia merasakan dirinya masih disayangi. ...

Panggilan membentuk sifat
Ajar si abang supaya memanggil adiknya dengan panggilan ' adik ' atau seumpamanya dan bukan dengan panggilan nama sahaja.perkataan ini mampu membina sifat tanggungjawab si abang terhadap adiknya ...

Pimpin tangan adik
Ketika sudah besar sedikit,iaitu adik dan abang sudah boleh berjalan sendiri ,latih si abang untuk memimpin tangan adiknya .pegang tangan abang dan lekapkan kepada tangan adik ketika berjalan.
Kaedah ini dapat menimbulkan rasa tanggungjawab dan kasih sayang abang terhadap adiknya .sifat sebagai pembela,mempunyai peranan dan tanggungjawab mula terbentuk,iaitu lebih awal daripada kebiasaan ...keadaan ini sekurang - kurangnya dapat meringankan ibu bapa mengendalikan ragam anak-anak .

Perkongsian
Kebiasaannya ibu bapa membeli sesuatu khusus untuk seorang anak .contohnya jika beli kereta mainan untuk dua orang anak ,dibelikan dua buah iaitu seorang satu buah  .Jika beli air kotak juga dibelikan dua kotak.cuba tukar kaedah biasa ini kepada bentuk perkongsian.ajar mereka berkongsi.jika beli kereta mainan ,pastikan berlainan supaya dapat berkongsi ,begitu juga minuman ... 

Bersikap adil
Jangan pukul abang jika dia berkasar dengan adiknya.dia akan menyimpan sifat dendam sekiranya kita memarahi atau memukul ,
sebaliknya latih ,pujuk dan didik.
peluklah sambil memberi nasihat kepadanya sebagai suatu kaedah mendidik.ramai ibu bapa berpendapat bahawa anak sulong perlu mengalah .......perlu memahami masalah dan memahami keperluan si adik ,malah adakalanya perlu memikul kesalahan si adik .Adakah ini wajar  ?


keadaan ini tidak adil pada anak sulong malah menyebabkan jiwanya memberontak dan tertekan .Seterusnya akan menjejaskan misi kita menjadikan anak sulong sebagai pembela yang bertanggungjawab dngan ikhlas.



Hasil penggunaan kaedah-kaedah yang dicadangkan memerlukan masa yang lama.ibu bapa perlulah mempraktikkan secara berterusan dengan sabar dan ikhlas ,Insyaallah dengan izin Allah.






sumber: iluvislam.com



Wednesday, January 4, 2012

~ Didik Anak Cara Sayidina Ali ~







Anak adalah anugerah Allah yang amat indah tiada tolok bandingnya  . Jadi tidak hairanlah jika setiap perkara berkaitannya amat diberikan perhatian  .Didikan awal yang sempurna akan memastikan kehidupan depannya yang cemerlang dan indah menurut aturan islam.

Pesanan Saidiyina Ali r.a:"didiklah anak kamu dengan cara yang berbeza setiap 7 tahun."
  • 7 tahun pertama,beri dan ajarkan mereka tentang kasih sayang , manjakan mereka dengan kelembutan dan rasa cinta.
  • 7 tahun kedua ,berlaku tegas dengan mereka, didik mereka dan perbetulkan kesalahan yang mereka lakukan.
  • 7 tahun ketiga ,berkawanlah dengan mereka, disaat ini mereka memerlukan teman untuk berbicara dan mengemukakan pendapat.Bersahabatlah dengan mereka sebelum mereka mempunyai sahabat lain yang boleh merosakkan akhlak.


Fasa 1- Perlu di manja
  • 7 tahun pertama pendekatan yang terbaik untuk mendidik anak-anak ialah dengan memanjakan dirinya .berikan kasih sayang yang melimpah ruah kepadanya ,ini kerana anak-anak pada usia ini amat memerlukan kebergantungan dari sudut fizikal .Apa yang diterjemahkan oleh ibu bapanya dalam bentuk ini akan lebih terkesan dalam dirinya .Contohnya,jika kita sentiasa senyum kepadanya, dia dapat merasakan limpahan kasih sayang yang sedang dicurahkan kepadanya .Anak pada usia ini banyak belajar melalui bermain justeru keberadaan dan penglibatan kita bermain  bersamanya dapat menterjemahkan kasih sayang kita kepadanya .Anak-anak yang banyak dirangsang dengan kasih sayang  pada usia ini akan membina keyakinan terhadap dirinya dan orang lain.sebaliknya jika mereka tidak mendapat keperluan ini ,mereka akan membesar sebagai individu yang kurang berkeyakinan dan sentiasa dalam keadaan cemas terhadap keselamatan diri.


Fasa 2 -terapkan disiplin
  • Fasa kedua kehidupan iaitu 7-13 tahun.fasa ini dipanggil fasa kanak-kanak dimana anak2 wajar diterapkan dengan disiplin yang tinggi.mereka berhak diberitahu mana yang wajar dilakukan dan yang mana tidak .Disiplin bukan bermaksud garang.ibu bapa wajar menetapkan peraturan untuk anak2 dan tegas dalam menguatkuasakan peraturan yg telah dibuat.jelaskan kepada mereka dengan baik dan boleh menjatuhkan hukuman untuk tujuan mendidik jika masih mengulanginya .Bertepatan dengan hadis Nabi s.a.w tentang suruhan memukul anak jika dia tidak melakukan solat ketika usianya 10 tahun kerana perkembangan minda anak2 diwaktu ini sudah boleh memahami dan bergantung kepada apa yang berlaku sekarang dan disini (here and now). galakan dalam bentuk pujian dan hukuman dapat membentuk dan memberi panduan kepada mereka apa yg perlu dilakukan dan apa yg tidak.


Fasa 3 -Bersahabat dengan anak
  • Pada fasa 7 tahun ketiga iaitu 14-20 tahun ,berkawanlah dengan mereka .Jadilah kawan anak yg paling akrab sehingga mereka boleh menceritakan semuanya dengan kita .Berilah pandangan dan pendapat anda sebagaimana seorang rakan, pandu anak anda dengan nasihat yg baik kerana kekerasan pada ketika ini hanya meretakkan hubungan anda berdua .Pada usia ini anak amat memerlukan pengiktirafan daripada kedua ibu bapanya .Kebergantungannya sekarang tertumpu kepada emosi.jadi  ,beri ruang untuknya berkongsi dengan kita dan jadilah pendengar yg setia.sering adakan perbincangan santai dengannya dan tegurlah kesilapannya dengan cara baik. Akhirnya ,setelah anak mencapai 21 tahun keatas ,layanilah mereka seperti orang dewasa.Usah di herdik atau dimarahi persis budak malah santuni mereka dengan baik.Walaupun telah dewasa ,anak2 memerlukan dorongan dan sokongan daripada ibu bapanya.kita tetap menjadi rujukan untuk dia melakukan atau membuat sesuatu keputusan .Jadi kongsi pendapat kita dengannya namun jangan pila memaksa dia mengikutinya.cukuplah sekadar panduan dan berilah peluang untuk dia memutuskan pilihannya.















Sunday, January 1, 2012

~ kisah 10 anak 1 ibu ~



Ini sebuah kisah untuk renungan kita bersama...



Ingatlah, "Syurga itu terletak dibawah telapak kaki ibu.."