Saturday, January 21, 2012

Dari sebuah kisah benar..Psstt..si suami wajib baca



Untuk para suami dan lelaki di luar sana,terlalu banyak iktibar yang boleh kita ambil daripada kisah benar ini.




Assalammualaikum



Kehadapan ustaz yang saya hormati...Saya tidak tahu..di mana ingin saya mulakan bicara ini... tetapi saya mesti menceritakan kisah ini pada ustaz supaya hati saya tenang dan mungkin dapat meredakan rasa berdosa...saya selama ini...ustaz mungkin tidak kenal saya namun saya mengenali ustaz..tak mengapalah kalau ustaz tak kenal saya pun....


Ustaz saya merupakan seorang lelaki yang mempunyai memori kehidupan lampau yang cukup menyedihkan..harap ustaz tidak bosan mendengarnya..saya merupakan seorang suami..kepada seorang isteri yang sangat baik dan setia..namun ustaz..saya tidak pernah menghargai kasih dan sayangnya yang dicurahkan kepada saya..kerana pada waktu itu...mata hati saya terlalu buta untuk membezakan yang mana kaca dan permata.



Ustaz saya telah berkahwin dengan seorang wanita yang pada asalnya tidak saya cintai...dia seorang yang sederhana pada segi paras rupanya...seorang yang tidak pandai bergaya...tetapi kuat pegangan agamanya....  bertudung labuh....bersopan  santun,,,   baik   budi bahasanya..... Untuk pengetahuan ustaz perkahwinan kami ini.. segala galanya...diaturkan oleh keluarga dalam keadaan saya masih belum bersedia.....



Ustaz terus terang saya katakan yang saya sudah pun mempunyai teman wanita yang jauh lebih cantik dari isteri saya dan kami amat menyintai antara satu sama lain...cumanya saya akui teman wanita saya ini agak sosial sedikit dan tidak menutup aurat.....ustaz selepas berkahwin dengan isteri saya itu..jiwa saya menjadi kacau dan keliru....saya amat marah kepada isteri saya..kerana pada anggapan saya kerana dialah saya tidak dapat bersama kekasih saya yang amat saya cintai itu.
Ustaz sepanjang kehidupan kami...saya selalu sahaja mencari jalan untuk menyakitikan hatinya...dengan harapan kami akan bercerai setelah dia tak tahan dengan karenah saya....namun rupanya ustaz...isteri saya ini adalah wanita yang penyabar....pernah saya tidak balik ke rumah...dengan tujuan isteri saya akan membenci saya..tetapi selama mana lambat sekalipun saya balik..dia akan tunggu saya dan bila saya masuk ke dalam rumah....dia   menyambutnya  dengan mesra dan bertanya:"Abang dah makan....?Nak saya panaskan lauk dan hidangkan makanan?"



Ustaz...pernah suatu hari saya menampar mukanya.....apabila dia bertanya pada saya..."Ababg dah solat?...Abang tak pernah solat ke?.....Paannggg...!!satu tamparan kuat saya berikan di pipinya..perasaan geram..marah dan terhina....bercampur ego yang menggila...bengkak pipinya...dia menangis terisak -isak..saya ingatkan mungkin dia akan membenci saya..tetapi rupa- rupanya.....dia bersabar dan melayan saya sebagai suaminya.



Ustaz pernah suatu hari....dia ingin bermanja dengan saya...membawa sepinggan nasi goreng yang di goreng...untuk saya....pada masa itu saya sedang berbual mesra dengan kekasih saya di dalam handphone.....ketika dia ingin menyuapkan nasi ke mulut saya...saya tolak pinggan ...sehingga jatuh berkecai bersama nasi goreng yang di goreng khas untuk saya.....dengan linangan air mata....dia mengutip setiap butiran nasi goreng yang berhamburan  ke lantai...



Ustaz saya bertambah lua daratan...saya habiskan masa berhibur dan berlibur dengan kawan- kawan di luar..dengan harapan isteri saya akan lebih sakit hati dan meninggalkan saya rupanya dia tetap tabah dan bersabar.....pernah juga saya menendang badannya kerana dia menasihati saya supaya tidak mencari hiburan dengan jalan yang di murkai Allah.
Ustaz....pernah suatu ketika apabila keluaganya datang bertanyakan khabar dia kata dia amat bahagia bersama saya....tapi sebenarnya hanya saya yang tahu dia berbohong.



Ustaz suatu hari saya telah di berikan balasan oleh Allah..dan saya kira itu adalah balasan...apabila saya terlibat dengan kemalangan...tulang peha saya patah dan sememangnya saya tidak berdaya untuk bangun....hampir lima bulan saya terbaring tidak berdaya...ketika itulah isteri saya menjaga saya dengan setia sekali....berak kencing saya...dia tadahkan.... dia basuh tanpa ada rungutan atau persaan genyi mahupun geli...dialah yang memandikan saya...menggosok badan saya dan memakaikan pakaian untuk saya.....bila saya mengerang sakit kerana kaki yang bengkak di tengah malam...berdenyut- denyut sakitnya....dialah yang bangun  ....dalam keadaan mengantuk dan terhoyong hayang kerana tidak cukup tidur...dia datang kepada saya dan menyapukan ubat krim dan memberikan saya ubat penahan sakit....sehingga saya rasa lega dan tertidur...tetapi isteri saya tidak tidur hingga ke pagi....risau saya mengerang kesakitan lagi.


Ustaz isteri sayalah yang menyuapkan saya makan...dia sendiri tidak akan makan...melainkan setelah saya kenyang...dia akan membuatkan makanan dan minuman mengikut kehendak dan selera saya



Bila saya kenangkan kembali sewaktu saya terlantar sakit tiada siapapun dari teman-teman yang setia berjoli dengan saya dahulu.... datang menghulurkan bantuan apalagi melawat... kekasih saya...lagilah..apabila dapat tahu saya kemalangan dan tidak boleh bangun...dia tidak mahu lagi..menghubungi saya malah meminta hubungan kami di putuskan...kononnya saya suami orang....dulu...dialah yang menghasut dan memberikan harapan pada saya untuk membenci  isteri saya...ketika itu barulah saya sedar betapa besarnya kesilapan dan dosa yang telah saya lakukan....ustaz....saya  ....kasar..kejam dan zalim kepada isteri yang menyayangi saya....besarnya dosa saya....amat menyesal rasanya.


Ustaz....kerika saya boleh berjalan  ....sedikit demi sedikit...dan saya beransur pulih....isteri saya jatuh sakit...badannya menjadi kurus kering...tiada selera makan...terbaring..tak bermaya...kata doktor yang merawatnya...isteri saya jadi begitu kerana terlalu letih dan susah hati...hati saya menjadi sebak..kerana saya tahu sayalah puncanya....



Ustaz kesihatan isteri saya makin teruk..mukanya makin pucat...tetapi dia tetap senyum....saya menangis sepuas-puasnya memohon ampun dan maaf di atas kejahatan yang pernah saya lakukan terhadapnya....dia hanya tenag dan menjawab dia telah lama memaafkan saya...."Abang saya dah lama maafkan abang...saya sayangkan abang"......berderai airmata saya hancur hati saya...pilu bercampur sebak yang amat sangat...diikuti dengan perasaan menyesal


Ustaz selepas itu isteri saya di masukkan ke dalam wad kecemasan....saya menjaganya setiap hari...saya belai rambutnya saya kucup    dahinya....sambil airmata ini tidak berhenti- henti mengalir..."jangan menangis bang...bukan salah abang..mungkin saya ni yang tidak pandai mengambil hati abang...."berdentum...seolah- olah hati saya di sambar halilintar...saya menangis lagi..sehingga keluarga keluarga yang datang melawat terpaksa menenangkan saya....malah ada yang memuji saya....kerana beranggapan saya suami yang amat menyayangi isteri...ternyata pujian itu bagaikan sumpahan utk saya.



Ustaz....isteri saya ada berkata...dia meminta maaf kerana tidak dapat melahirkan zuriat untuk saya...kerana masa utk menghadap Ilahi semakin hampir....saya meraung...merayu kepadanya agar tidak meninggalkan saya...tapi katanya...setiap yang hidup pasti akan mati...dan dia meminta saya agar menjaga diri baik- baik...kerana dia tidak boleh lagi menjaga saya...ustaz..saya menangis  ...sehingga saya menjadi lemah...apabila dia mengucapkan kata- kata terakhir itu..


Ustaz...tepat jam 3.00 petang...setelah dua minggu berada di hospital..isteri saya telah pergi meninggalkan saya selama- lamanya...dengan bebanan dosa dan jutaan kesalan yang menerjah hati ini..saya meraung semahu- mahunya..menyesal di atas kekasaran yang pernah saya lakukan.



Ustaz jiwa saya tak tenteram...apakah Allah akan mengampunkan dosa saya ini...apakah kekasaran dan kejahatan serta layanan buruk saya kepada isteri  ....akan di ampunkan Allah...tolonglah ustaz saya amat menderita....jiwa saya terseksa....mungkin ini hukuman yang patut saya terima.



Masih terngiang di telinga saya pesanan akhir isteri saya..."Abang jagalah diri baik- baik...jangan lupa tunaikan solat....berbuat baik....takutlah kepada Allah...dan jika bertemu dengan insan bernama isteri...jangan berkasar dengannya sayangilah dirinya."
Ustaz sebelum isteri saya menghembuskan nafas terakhir...dia ada meninggalkan satu nota dan sebuah lagu untuk saya dengar dan hayati...lagu itu adalah harapan yang dia impikan dari saya tetapi tidak sempat dia nikmati....kasih sayang yang terkandung dalam lagu itu..dia harapkan dari saya...di dalam nota itu dia menulis."Abang...dengarlah lagu ini dan ingatlah saya selalu..dahulu...saya senantiasa menanti abang pulang ke rumah..saya teringin sangat nak makan bersama abang...mendengar cerita abang....menyambut abang pulang dari kerja...bergurau dan bermanja dengan abang...memeluk abang ketika tidur....tetapi semuanya mungkin tidak sempat bagi saya...jaga diri...sayang abang.....selamanya.


Ustaz....saya harap ustaz tak marah saya meluahkan perasaan begini panjang pada ustaz...kerana inilah pesan isteri saya sekiranya saya rasa terlalu sedih...ceritakanlah pada ustaz dia tahulah apa nak buat utk tenangkan abang.....ustaz...saya harap cerita saya ini di jadikan teladan bagi mereka yang bergelar  suami...sayangilah isteri anda...selama mana anda berpeluang utk berbuat begitu..janganlah terjerumus dengan kesilapan yang saya lakukan...pasti anda menyesal tak sudah....
Terima kasih ustaz....doakan saya.........















No comments: